Balas dendam tidak ada manfaatnya





pasti tau arti dari gambar di atas, tentang sebuah kursi kosong dan tentang 
seseorang yg di tinggalkan. klo bingung, langsung aja, baca artikel di bawah ini :
Perasaan sedih, kangen, dan kehilangan yang Anda rasakan kemarin, mungkin sekarang telah berubah bentuk menjadi perasaan kesal, marah, dan bahkan keinginan untuk membalas dendam.

Saya tidak akan menyalahkan Anda karena memiliki perasaan-perasaan negatif tersebut. Karena itu adalah hal yang sangat wajar sekali.

Apabila ada seseorang atau sesuatu yang membuat Anda merasa sakit, reaksi otomatis yang keluar dari diri kita adalah perasaan marah dan keinginan untuk membalas. Sama seperti ketika kaki Anda terantuk meja dan Anda merasakan nyeri yang luar biasa, maka biasanya reaksi Anda adalah mengumpat dan menendang meja tersebut dengan penuh kemarahan.

Tindakan menendang meja ketika kaki Anda terantuk adalah perbuatan bodoh yang tidak masuk akal. Karena bukan saja meja tersebut bisa rusak karena Anda tendang, tapi kaki Anda pun dapat terluka dan sakit lebih dari yang seharusnya. Menendang meja jelas tidak akan menyembuhkan kaki Anda.

Sama seperti membalas dendam pada mantan kekasih yang telah menyakiti Anda. Itu sama sekali tidak akan menyembuhkan Anda.

Malahan itu akan membuat Anda semakin sakit


Ketika Anda putus cinta dan patah hati, Anda telah mengalami kerugian emosional. Istilahnya, Anda mengalami defisit emosi. Itu sebabnya Anda merasa malas untuk melakukan apapun juga, dan sama sekali tidak tertarik untuk berhubungan dengan siapapun juga. Emosi Anda telah terkuras habis.

Dan memikirkan balas dendam, atau bahkan sampai benar-benar melakukan balas dendam dengan berbagai cara, seperti membuatnya cemburu, mengadukannya pada orang tuanya, dsb, jelas membutuhkan modal emosi yang sangat besar. Setelah Anda mengalami defisit dan kerugian, apakah Anda yakin masih ingin terus menghambur-hamburkan emosi Anda? Emosi Anda SUDAH PASTI akan mengalami kerugian yang lebih besar.

Itu akan berakibat fatal pada kestabilan diri Anda.

Bila dianalogikan dalam istilah dunia bisnis, Anda mengalami kerugian investasi namun Anda masih tidak puas dan menerima, malahan Anda mencoba terus berinvestasi dengan meminjam uang dari rentenir dengan bunga yang besar. Akibatnya hutang Anda akan bertumpuk dan Anda akan semakin merasa tidak berdaya.

Jangan lakukan hal itu sobat..

Ketika Anda memikirkan untuk membalas dendam, itu berarti Anda sedang memikirkan dia. Itu artinya Anda tidak bisa melupakannya. Berarti dia memiliki kendali penuh atas diri Anda. Itu tanda bahwa fokus hidup Anda adalah dirinya. Itu juga adalah tanda bahwa Anda tidak bisa menerima kenyataan.

Padahal Anda tahu bahwa untuk melupakannya dan menyembuhkan diri Anda, untuk bangkit berdiri dan meraih kebahagiaan kembali, hal pertama yang harus dilakukan adalah MENERIMA KENYATAAN.

Ketika Anda memikirkan untuk membalas dendam, itu tandanya Anda sudah menjadi serupa dengan sosok yang dirinya yang telah menyakiti Anda. Coba pikirkan baik-baik paradoks berikut ini: Anda benci akan tindakan dia yang telah menyakiti Anda, namun Anda ingin melakukan hal yang sama pada dirinya. Itu adalah suatu pemikiran yang tidak logis dan kekanakan. Itu bukti bahwa otak Anda sedang tidak beres.

Setelah menyadari hal itu, saya berharap Anda dapat kembali mengingat peraturan no. 1 dalam menghadapi patah hati: STOP BERPIKIR DENGAN OTAK ANDA SENDIRI.

Otak Anda sedang mencoba mencari cara untuk mengembalikan keseimbangan hidup Anda. Untuk memulihkan diri Anda yang terluka, dengan berbagai cara
meskipun itu salah. 
Karenanya, setelah melakukan balas dendam pun, saya jamin, Anda pun tidak akan puas. Karena bukan itu yang sebenarnya Anda inginkan. Karena di dalam lubuk hati, Anda adalah seorang yang hangat, dan penuh kasih sayang yang tidak akan pernah dengan sengaja menyakiti orang lain. Itu adalah salah satu alasan mengapa mantan kekasih Anda jatuh hati pada Anda.

Ketika Anda melawan hati Anda sendiri, maka nurani Anda akan terus menghantui Anda dengan perasaan bersalah. Anda merusak diri Anda sendiri dan menimbulkan lebih banyak permasalahan dan penderitaan dari yang seharusnya Anda alami.

Kasihanilah diri Anda
diri Anda sudah cukup menderita dan sakit, jangan Anda tambah lagi.

Apabila orang tua atau kerabat Anda sakit keras, apa yang akan Anda lakukan? Apakah Anda akan memperparah keadaan dengan memarahinya atau memukulinya? Tentu tidak, bukan? Anda akan memanjakannya, merawatnya dengan penuh kasih sayang. Saat ini hati Anda sedang sakit. Jadi manjakanlah ia, dan rawatlah dengan penuh kasih sayang.

Bukankah hati Anda adalah hal yang paling berharga bagi diri Anda?

Apabila Anda tetap ingin membalas dendam, maka saya akan beritahu cara yang lebih positif: fokuskan sisa emosi dan energi Anda untuk diri Anda sendiri. Perbaiki dan tingkatkan penampilan Anda, makan yang baik dan olahraga yang teratur, bila perlu Anda dapat pergi ke gym dan membentuk tubuh Anda menjadi lebih seksi. Lakukan segala hal yang dapat membuat Anda bahagia.

Apabila suatu saat mantan kekasih Anda bertemu dan melihat Anda, maka ia akan tercengang dan kaget melihat Anda yang jauh lebih menarik dibanding sebelumnya, melihat wajah Anda yang berseri-seri, dan melihat betapa bahagia diri Anda tanpa dia. Itu akan menggoyangkan emosi dan psikologisnya. Dia akan merasa menyesal telah meninggalkan seseorang yang hebat seperti Anda dan dia jelas akan berpikir: Apakah kehilangan dirinya sama sekali tidak berpengaruh apa-apa pada Anda? Apakah itu berarti Anda tidak pernah benar-benar mencintainya?

Percaya saya, Anda akan merasa sangat puas ketika saat itu tiba.

Living a happy life is the best revenge!

Tapi ingat, lakukan semua itu hanya untuk diri Anda sendiri. Apabila Anda melakukan itu dengan motivasi balas dendam maka semuanya sia-sia saja. Karena itu berarti sama saja Anda masih belum bisa melupakannya. Berarti Anda harus kembali lagi membaca artikel ini dari paragraf pertama!

Subscribe to receive free email updates:

5 Responses to "Balas dendam tidak ada manfaatnya"

  1. setuju banget!! balas dendam itu nggak ada gunanya...lagian,anggep aja mantan itu sebuah pelajaran...

    BalasHapus
  2. balas dendam gak baik lah, justru seharusnya kita berterimakasih karena bisa belajar dari kebaikan mantan dan terhindar dari keburukannya, keep positive thinking, stok cewek/cowok di dunia ini masih lebih dari cukup buat tujuh turunan hahahaha

    mampir kesini mas

    BalasHapus
  3. Benar sekali, balas dendam hanya merugikan diri kita sendiri. nice info..

    BalasHapus
  4. setuju banget... dia yg seharusnya kecewa tidak bisa mendapatkan seseorang yang hebat seperti kita2 ini :)

    BalasHapus
  5. @septa: yups benar sekali
    @anotherorion: benar sekali gan
    @samsul: bnr mas
    @rizky: bnr tuh

    BalasHapus

Silakan Berkomentar sesuai dengan kriteria yang kalian baca !!!
>> dilarang Spam <<
>> dilarang memberikan LINKS AKTIF karna otomatis akan HILANG <<
>> kasih [URL kalian] karna saya akan berkunjung balik <<
>> Bila kalian sudah FOLLOW blog saya, berikan comantarnya karna saya akan FOLLOW BACK blog kalian <<
>> Bila ada pertanyaan silakan add Facebook saya ataupun Follow Twitter saya <<
di blog ini bebas asalkan kalian mengikuti semua peraturan yang ada...
HAPPY BLOGWALKING ^ _ ^